Wednesday, December 10, 2014

7 Cara Mengawal Kemarahan Mengikut Islam


Lately saya cepat benar marah huhu, mungkin banyak sangat urusan dalam masa sama menguruskan Business dan family keseorangan, since my hubby kerja luar. Lagi pun tahun ni saya tak mengandung ha ha, so saya perasan bila time datang bulan waa memang cepat meletop marah ni. Whatever it is… marah bukan sifat yang baik dan saya stress bila marah especially kepada anak.

So, mencari-cari bagaimana untuk mengawal kemarahan ini…stay cool beb that better for everybody and yourself. So dlm mencari nasihat Rasulullah S.A.W  tentang marah ni, rupa-rupanya banyak sekali panduan.


1)     JANGAN MARAH

Seorang sahabat Abu Hurairah r.a. telah meminta Baginda  menasihatinya Rasulullah  bersabda; “Jangan marah”. Larangan ini diulang oleh Rasulullah  beberapa kali. (Hadis Riwayat al-Bukhari, Malik dan Tirmizi).

Sahabat bertanya, “Apakah yang dapat menyelamatkan daku daripada kemurkaan Allah?” Maka jawab Rasulullah :“Jangan tunjukkan kemarahan kamu.” Sahabat yang lain pula meminta satu amalan kebaikan yang mudah untuk dilakukan, maka sabda Rasulullah , “Janganlah marah!”

So janganlah marah, moga dijauhkan dari kemurkaan Allah.


2)    MOHON PERLINDUNGAN KEPADA ALLAH

Dari Sulaiman bin Surad r.a., katanya: “Saya duduk bersama Rasulullah dan terdapat dua orang yang saling bermaki-makian antara satu sama lain. Salah seorang dari keduanya itu telah merah padam mukanya dan membesar urat lehernya

Kemudian Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya aku mengetahui suatu ucapan yang apabila diucapkannya, tentulah hilang apa yang ditemuinya (iaitu kemarahannya), iaitu andai kata dia mengucapkan: “A’udzu billahi minasy syaithan,” tentulah lenyap apa yang ditemuinya itu.” 

Orang ramai lalu berkata padanya (orang yang merah padam mukanya tadi): “Sesungguhnya Rasulullah bersabda: “Mohonlah perlindungan kepada Allah daripada syaitan.” Lelaki itu menjawab: “Adakah aku gila (sehingga aku perlu meminta perlindungan daripada syaitan) ?” (Hadis Riwayat al-Bukhari).

3)    DIAM

Rasulullah S.A.Wbersabda:

“Apabila salah seorang antara kalian marah maka hendaklah dia diam.” (Hadis Riwayat Imam Ahmad)

4)    DUDUK.. BARING

Rasulullah S.A.W bersabda;

“Apabila salah seorang antara kalian marah sedangkan dia berdiri maka hendaklah dia duduk, agar kemarahannya hilang, apabila masih belum reda maka hendaklah dia baring.” (Hadis Riwayat Abu Daud)

5)    WUDHU

Rasulullah S.A.W  bersabda:

“Marah itu adalah bara api maka padamkanlah ia dengan berwudhuk.” (Hadis Riwayat Al-Baihaqi dan sebahagian ulama yang lain menghasankannya)

6)    MAAFKAN

Dengan cara memaafkan kesalahan orang dapat mengurangkan kemarahan. Mungkin orang tersebut tidak sengaja melakukan kesilapan tersebut. Jika dia sengaja doakan moga dia diberi hidayah oleh Allah

7)     BERITAHU DIRI SENDIRI MARAH EMOSI PALING BODOH

Sebenarnya dengan marah kita tidak menyelesaikan apa-apa masalah pun. Malah dengan menghamburkan kemarahan akan menyusahkan diri sendiri pada masa hadapan. Orang yang dihambur kemarahan akan susah berurusan dengan kita nanti.

Jika kemarahan itu dihamburkan kepada anak, bukan kah kita sedang mengajar tabiat yang buruk malah Si anak akan membesar dengan tekanan perasaan.

Siapa Manusia Paling Kuat ?

Suatu ketika, Rasulullahbertanya kepada para sahabat. “Siapakah orang yang paling kuat di kalangan kamu?”Maka para sahabat memberi berbagai-bagai jawapan.

Rasulullah  lalu berkata, “Bukanlah orang yang kuat itu orang yang banyaknya berperang (selalu menumpaskan orang lain); Sesungguhnya orang yang kuat itu adalah orang yang dapat mengawal dirinya ketika marah.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Peristiwa ini menunjukkan betapa pentingnya kita menahan diri daripada  sifat marah. Banyak insiden yang tidak diingini boleh dielakkan sekiranya kita berjaya menahan marah.

والله أعلم بالصواب
Wallahu A’lam Bish Shawab
 (Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...