Tuesday, April 16, 2013

Tulisanku: Tulus dari Naluri Seorang Ibu dan Luka Seorang Anak


Allah (swt) berfirman yang bermaksud:

“Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya, ibunya yang telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun, (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibu bapamu, serta kepada Aku jua tempat kembali.”(Q.S.Luqman:14)

Seorang lelaki bertanya kepada Rasulallah (saw) siapakah orang yang paling berhak dihormati: Nabi (saw) menjawab: Ibumu! Lelaki itu bertanya lagi, kemudian siapa lagi, Nabi (saw) menjawab: Ibumu! Lelaki itu terus bertanya, kemudian siapa lagi? Nabi (saw) menjawab ibumu! Kemudian siapa lagi? Nabi s.a.w. menjawab pula: Kemudian Bapamu! (Hadis riwayat at-Tirmizi)

Demikian tinggi dan mulianya taraf seorang ibu dari pandangan Islam.




Dulu sewaktu ibuku mengandungkan adik-adik, aku tak memahami sepenuhnya penat, sakit ibu. Kini bila aku mengandung..saban hari ibu menjadi tempat aku merengek sakit, letih, itu-ini ada-ada aje yg nak aku kongsikan dgn ibu...bila sendirian aku teringatkan ibu, kasihan jika aku tahu sepenat dan seletih ini pasti akan ku jaga ibu sebaik-baiknya...tapi sayang sekarang baru kusedari, mana mungkin masa akan berputar kebelakang semula. Ibu maafkan aku.

Kepada anak-anak, suami-suami yang ibunya atau isterinya mengandung..kasihanilah mereka, jagalah mereka sebaik-baiknya, ibu-ibumu, isteri-isterimu yang mengandung itu badannya lemah janganlah dipaksa-paksa mereka melakukan pekerjaan yg berat-berat, hulurkanlah bantuan selalu, biarkan mereka berehat, sayangi dan manjakan mereka...

Kemudian setelah bersusah payah mengandung, mereka menangung perit sakit sewaktu melahirkan anak. Sehingga kesakitan itu digambarkn seperti nyawa dihujung rambut. Kasihan ibu, sewktu aku kecil pernah aku tengok ibu bersalin sendirian. Bila ibu kesakitan nak bersalin di tengah malam, ayah berkejar mencari bidan dan nurse tapi tidak sempat mereka pulang ibu telah meneran untuk bersalin, aku yg ketika itu berusia 4thn tidak tahu menahu apa-apa aku amat takut melihat reaksi ibu, mungkin kesakitan yg teramat.

Setelah itu, ibu mengendong bayi yg baru lahir dgn penuh kasih sayang, menjaganya saban hari, malam ibu sering diganggu dengan tangisan bayi, ibu tidak cukup tidor...kasihan. Melihat ibu menyusukan adik-adik dgn penuh kasih sayang, melihat kerisauan ibu sewaktu adik-adik jatuh sakit..buat aku seperti hendak menangis kini.. kerna aku tidak benar-benar pergi berusaha mengurangkan kerisauan ibu.

Alangkah sakitnya seorang ibu apabila anaknya durhaka, penatnya seorang isteri bila suaminya tidak menghargai pengorbanannya...melihat surat kabar saban hari menatap berita-berita anak-anak durhaka, lari rumah,menjual diri, menjatuhkan air muka ibu mereka serta  suami-suami yg curang, mendera menyeksa isteri membuatkan aku mual, benci dengan manusia-manusia ini...dimanakah penghargaan, kasih-sayang, sifat kemanusian kita sebagai manusia.

Oleh karena itu sudah sepatutnya kita membalas jasa baik ibu-ibu, isteri-isteri kita, sekurang-kurangnya hormati lah mereka, muliakanlah ibu-ibu kita, dan jagalah segala kebjikannya. Berikanlah mereka kasih-sayang, jangan bebankan mereka dengan perangai-perangai kita yang jelik, Islam mengajar kita tidak meninggikan suara, malah membantah atau melawan ibu. Sekarang baru aku benar-benar memahami, menyelami kenapa Islam meletakkan kedudukan ibu pada tahap yang tinggi disisi agama.

Nukilan:
Noor Azimah Zakaria



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...